Menggertak seorang maniak | jonathan kecil

591022-viktor-isildur1-blom

591022-viktor-isildur1-blomMusim panas ini di WSOP, saya memutuskan untuk menghabiskan sedikit waktu jauh dari turnamen bermain $ 10/$ 20 tanpa batas di Bellagio. Setelah beberapa tangan di meja, seorang anak Spanyol di sebelah kiri saya berkomentar tentang bagaimana dia tidak suka bahwa saya sedang menuliskan tangan saya di buku catatan saya. Itu jelas membuatnya terguncang. Dia melanjutkan untuk bermain dengan cara yang gila dan menggertak lebih dari $ 5.000 kepada saya selama satu jam berikutnya. Dia dimiringkan. Agar adil, saya menunjukkan tangan yang cukup kuat, jadi dia mungkin tidak berpikir saya mengungguli dia, tetapi malah beruntung membuat beberapa tangan yang kuat. (Saya sebenarnya beruntung dia terus mencoba menggertak saya!)

Setelah jeda singkat dalam aksi, tangan ini muncul. Dengan $ 10.000 tumpukan efektif, anak yang ketat dan agresif di batas dinaikkan menjadi $ 60 dan saya menelepon dengan Ad-Jd dari tombol. Raising awal di cutoff telah benar-benar sejalan (mungkin karena dia memiliki dua maniak terang-terangan di sebelah kirinya). Saya pikir dia akan merespons dengan cerdas jika saya membesarkannya kembali. Ini adalah tempat di mana saya suka menelepon dengan beberapa tangan saya yang kuat untuk menyamarkan kekuatan jangkauan panggilan saya. Juga, saya tidak keberatan jika anak Spanyol yang gila dengan tirai kecil memasuki pot.

Anak Spanyol maniak di small blind dinaikkan menjadi $ 340. Tirai besar dan cutoff terlipat. Aku dihubungi. Saya pikir tangan saya terlalu kuat untuk dilipat, mengingat maniak bisa dengan mudah keluar jalur dengan tangan seperti A-3 atau J-7. Apalagi saat deep stacked, Anda harus nyaman melihat flop di posisi lawan lawan pemain yang memiliki range lebar.

Kegagalan datang 8h-7h-5c. Maniak itu memeriksa dan saya bertaruh $400 ke dalam pot $760. Penting untuk disadari bahwa saya menyiapkan gertakan multi-jalan dengan taruhan gagal ini. Saya tidak bertaruh karena saya pikir AJ saya adalah tangan terbaik. Saya bertaruh untuk semoga membuat lawan saya melipat pasangan di tepi sungai. Secara umum, kartu tengah flop jauh lebih baik untuk penelepon preflop daripada 3 petaruh preflop karena orang cenderung bertaruh 3 dengan kartu besar, yang berarti jangkauan mereka harus berisi lebih sedikit kartu tengah daripada pemanggil. Sementara rencana ini mungkin sedikit optimis, saya hanya menunjukkan tangan yang kuat dan lawan saya mungkin sedikit malu, mengingat saya telah mengalahkannya untuk 250 tirai besar dalam satu jam. Saya tidak sepenuhnya yakin dengan rentang pemeriksaan kegagalannya, tetapi saya berasumsi bahwa itu terutama akan menjadi pasangan berlebih, Ace tinggi, pasangan tengah, dan total sampah. Lawan saya agak cepat memanggil taruhan saya.

Gilirannya adalah (8h-7h-5c)-2h. Lawan saya memeriksa dan saya bertaruh $800 ke dalam pot $1.560. Berpegang teguh pada rencana, satu-satunya cara untuk membuat lawan saya melipat pasangannya adalah terus bertaruh giliran dengan tujuan membuat taruhan berukuran pot besar (atau lebih besar) di sungai. Terutama ketika kartu giliran menyelesaikan salah satu undian yang jelas, taruhan adalah wajib. Perhatikan bahwa setiap Hati, Jack, Sepuluh, 9, 8, 7, 6, 5, atau 4 semuanya dapat dengan mudah meningkatkan tangan yang saya pertaruhkan pada kegagalan. Kali ini, lawan saya dengan cepat terlipat, mungkin karena dia memiliki kartu tinggi yang layak seperti AK.

gambar-pcJika Anda ingin sukses di poker, Anda belajar menyalahgunakan posisi Anda. Banyak pemain dalam situasi saya akan puas untuk memeriksa dengan Ace tinggi yang masuk akal, berharap untuk menang di showdown. Dengan bertaruh, saya memenangkan taruhan flop tambahan dan juga mencegah lawan saya bertaruh di tikungan dan sungai, memaksa saya untuk melipat.

Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca postingan ini. Jika Anda menyukai jenis analisis tangan ini, Anda akan menyukai situs pelatihan poker interaktif saya, PokerCoaching.com. Cobalah kuis gratis di sana dan beri tahu saya pendapat Anda. Pastikan untuk memeriksa kembali minggu depan untuk posting blog pendidikan lainnya.

Author: Zachary Kelley